20 comments on “Death of ZEN Amplifier

    • Saat ini agak sulit membedakan transistor bagus atau tidak karena banyak sekali transistor yg palsu tapi menggunakan merk terkenal (toshiba,motorolla dll). Jika diliat sekilas transistor seperti TIP3055 tidak terlihat perbedaannya antara yg bagus atau jelek. Jika lebih teliti lagi baru sedikit terlihat biasanya tulisan merk dan kode transistor yg palsu mudah hilang dan cenderung tidak rapih, kemudian fisiknya agak kasar walaupun mungkin sedikit tampak lebih mengkilap pada bagian logamnya. Cara paling mudah adalah beli part tsb ditempat yg terpercaya atau meminta langsung kepada penjualnya untuk memberikan beberapa sampel transistor tersebut yg setipe, biasanya transistor yg bagus berharga jauh lebih mahal. Cara yg paling baik namun sedikit rumit adalah menggunakan transistor tester, atau multitester digital. Transistor yg baik akan memiliki nilai hfe yg sesuai/mendekati datasheet dari transistor tersebut.

      Namun jika maksud mas Eko ingin menggunakan transistor tersebut untuk proyek DOZ amplifier ini, saran saya gunakan model case logam. MJ15003 dari Onsemi adalah pilihan yg baik karena memiliki daya 2 x lipat dari pada 2N3055, selain itu keasliannya masih terpercaya.

      thanks

  1. mas, saya pecinta audio,tp msh amatir.mas bisa minta skema amplifier yang bagus berdaya sekitar 50-100 watt, tp yang udah pernah mas rakit (mengurangi resiko kegagalan).tp yang menurut mas kualitasnya bagus!!!pake TR bipolar biasa aja, nggak mosfet/tabung.saya udah beberapa kali merakit ampli tp blum da yang cocok.skema sih banyak,tp kalo cm coba2 gak ada duit mas….:)anak kos.!!!klo bisa kirim ke emailku.
    thx

    • Saya juga msh amatir mas Ameer, terutama di budget hehe. Buat Amplifier Gainclone LM3886 aja (eg: the redbox) daya max nya 68WRMS , selain suaranya Ok (memuaskan) buatnya juga relatif gampang karena rangkaiannya simple bgt.

    • beli pcb polos buat sendiri make pcb designer atw make yg laen.. trus tinggal beli aja TR n kmp[onen2 yg laen ntar kalo udc bisa n biasa baru dc make yg high end,, jadi di awali dg yg kecil kalo sudah lihai baru jelajahi terus sampai tinggi.. saya aja dulu jg habis dana berjuta2 demi membeli 1.. apa itu???

      ”’PENGALAMAN””

  2. di tempat saya ga ada yang jual lm3886, dlu rencana mau buat.lm1875 di tempat saya gak ada yang jual.tapi klo dibandingkan dengan ampli mosfet semisal pasangan k1058 &j162 (maaf kalo salah) suaranya bagus mana mas? saya penginnya suaranya natural,bisa merepro seperti suara aslinya. gak perlu mementingkan besarnya daya atau bassnya yang luar biasa, yang penting kualitas suara bukan kuantitas. punya yang seperti itu mas?klo bisa komponennya yang umum di pasaran.

    • wah posisi mas Ameer ini dimna yak 🙂
      Klo ampli pake K1058/J162 yg kit nya dijual umum itu mini cresendo tp saya sendiri belum pernah buat mini cresendo, klo menurut tmn2 saya sih ok juga. Klo mmg ditempat mas komponennya agak susah coba aja DOZ class A amplifier seperti yg saya buat. Kualitas suaranya bgs kok, asal syaratnya bikin PSU nya jgn tanggung2…

      • saya di semarang.cressendo?yg pernah dimuat majalah elektor kn?
        DOZ class A akan sya prtimbangkan.mengingat klo klass a gak efisien.selain DOZ rekomendasi mas apa lagi?klo bisa jg klass a.oiya mas,mau tanya lagi, apa sih perbedaan mendasar dari amplifier desain simetris dan non simetris(bootstrap)?trus apa keunggulan dr masing2 amp tsb?satu lagi mas.cb buka http://www.matrix14-power-amp.66ghz.com/
        apa tanggapan mas? dr artikelnya sih meyakinkan karena penjelasannya disertai alasan yang masuk akal.apa benar demikian?

      • Oh di semarang hrsnya ada yah khan kota besar, secara pernah punya gebetan disana…hehehe (just joke :P)
        Saya malah pernah minta titip sm tmn u/ beliin PCB Acoustic Field Generator disana, tp memang klo hunting sendiri ga pernah sih 🙂
        Betul mas itu mmg ada dimjlh elektor, diulas sampe detail tuch.
        Klo simetris/asimetris itu msh PR saya mas, soalnya saya juga belum paham substansinya, contohnya penguat 1 transistor aja bisa dibuat simetris atau asimetris tergantung setting titik kerjanya…??
        Link yg mas ksh ok jg buat pengetahuan, tp saya jg blm baca semua, namun sekilas isinya jualan dan sharing knowledgenya sedikit.

      • bos..sya kmarin hunting lm3886 & lm1875, ternyata di tmpatku ada, tp cm lm1875 hrganya 14 rb.memang segitu ya? wah….gainclone2 sya yg dulu pake TDA 2050 bkal masuk gudang neh……oiya kemarin saya membuat amplifier eagle (dr artikel avikit mjlh audio video), tp blum dpasang tone kontrol, sya pengin tone kontrol yg bgus, jgn yg pke transistor ato op amp , tp yg pake FET .prnah buat bos? mnta skemanya donk….krim emailku ya.
        thx

  3. wah murah tuh mas, saya beli disini 17rb, stock lama mungkin tuch hehe..
    Oh gimana mas amplifier eagle-nya, diposting mas biar rame, sama kayak redbox buatan temen saya diposting disini, eh jdnya laku dijual hehe. Klo pre-amp fet saya blm pernah bikin, klo op-amp saya pernah buat pake NE5534. Klo ada info baru saya update dech secepatnya..thanks

  4. salam kenal
    GC sama DOZ nya enak mana mas?, saya pakai yang 1875 dan 3886 ?
    untuk kelas A, masih mulungin parts u/ F5-nya

    Ady

    • Salam kenal juga mas Ady. Enak mana yach GC sama DOZ?? masalahnya doz saya juga lom fix, masih dalam pengembangan dan modifikasi terutama disektor psu yg msh kurang ok sama transistor final yg overheat, next mau diparalel beberapa transistor lagi. Overal sih 22nya enak, tp yg doz sepertinya lebih mantaf di frekuensi tengahnya yah, cocok buat gitar melodi (imho ). nti saya update perkembangan selanjutnya bro… Thanks

  5. Salam kenal mas Benny.
    Saya ingin belajar Audio Amplifier nih mas.
    Saya tertarik uraian anda Amp Klas A, Transistor Jadul, dll.
    Mau tanya nih,mana yang lebih baik trs Ge Philip type AC atau OC ( ternyata di kotak jimat saya masih ada beberapa butir yang saya koleksi th. 1965, eh anda sudah lahir apa belum ?), dan dibandingkan dengan type 2SB.
    Saya akan coba merakit dengan IT dan OT bekas radio Sonny (bukan type 191).
    Kalau orang mengatakan Powernya 10 watt, itu artinya apa to mas, dan kalau teganganya 30 V, sebenarnya arus yang terpakai berapa amper ?
    Sekian dulu dan trim’s

    • Salam kenal juga mas Adi… 🙂
      Kita sama2 belajar nih mas…
      klo tipe transistor2 itu ada website ini http://semiconductormuseum.com
      Pembahasannya juga cukup menarik. Waduh.. klo tahun 1965 saya mesti manggil bapak nih, mohon maaf sebelumnya pak…tahun segitu saya belum lahir hehehe. Koleksi jimat bapak menarik sekali nih, klo bisa difoto2 pak biar saya dan temen2 lain bisa lihat koleksi bapak. Klo tipe AC/ OC sama 2sb lebih baik mana, saya juga tdk begitu paham pak, yg pasti beda pabrikan aja, AC/OC buatan eropa kalo 2sb buatan jepang. Klo disini saya agak sulit menemukan tipe2 transistor AC/OC itu, dan lebih banyak menemukan tipe 2SA/2SB. Sirine yg saya buat waktu saya SMP masih menggunak transistor 2SB178 dan komponen itu pada saat ini masih mungkin didapatkan dgn kondisi NOS(new old stock). Trafo yg bapak punya sepertinya jauh lebih bagus dari bahan praktek saya dulu pak, pokonya saya tunggu hasilnya pak 🙂
      Trus sedikit menjawab pertanyaan bapak mengenai power amp jika dikatakan 10W, maksudnya amplifier itu dapat menghasilkan daya keluaran maksimum 10W sebelum terjadi cliping (sinyal sinus yg terpotong) jika diberi masukan signal dengan level tertentu. Klo misalkan tegangan 30 Volt dan daya yg dihasilkan adalah 10W maka secara sederhana P=V X A jadi hasilnya 10/30 = 0,33A . AKan tetapi perhitungan tsb belum menghitung efisiensi daya dari amplifier tsb yg umumnya untuk kelas B sekitar 80%.
      Mohon maaf kurang lebihnya pak Adi

      Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s